09 February 2010

BERDIALOG DENGAN ALLAH DI KEHENINGAN MALAM



BERDIALOG DENGAN ALLAH DI KEHENINGAN MALAM
KHAIRUL GHAZALI
MustRead
RM 21.90



Bercinta dan berdialog dengan Allah? Bagaimana caranya? Mungkinkah kita mencintai dan berdialog dengan Allah, sedangkan Allah tidak dapat dilihat. Mungkinkah kita mencintai sesuatu yang tidak dapat kita lihat wujudnya? Mencintai dan berdialog dengan Allah mempunyai makna dan falsafah yang luas. Ianya tidak dapat dihuraikan hanya dengan sebuah buku atau beberapa jam syarahan kerana mencintai Allah SWT bererti mencintai sesuatu yang hakiki.

Mengapa pula harus berdialog dengan Allah? Bagaimana caranya? Bukankah berdialog dengan Allah hanya pernah terjadi di zaman para nabi dan rasul seperti dialog Nabi Musa a.s, iaitu ketika baginda bermunajat dan menyatakan keinginannya untuk berjumpa Allah secara langsung? Di zaman ini, mungkinkah kita melakukan komunikasi dengan Allah? Bukankah nabi terakhir telah lama wafat dan kitab suci terakhir telah diturunkan 15 abad yang lampau serta Allah telah menyatakan sempurnanya agama kita. Masihkah terjadi dialog antara hamba dengan Tuhan?

Buku ini cuba menghuraikan peranan kalbu dan hati kita untuk melakukan dialog dan sentuhan jiwa kepada Allah SWT menerusi pelbagai amalan, terutamanya Qiamullail, doa, munajat, zikir dan istighfar. Namun buku ini tidak mengandungi senarai doa, munajat, zikir dan istighfar kerana ianya boleh didapati dari buku-buku khusus tentang doa, zikir dan istighfar. Kerana kalau buku ini dilengkapi dengan senarai doa, zikir dan istighfar, maka buku ini akan menjadi sangat tebal. Semoga dengan amalan-amalan yang merupakan rangkaian dari kisah cinta kita kepada Allah, dapat menyejukkan hati kita untuk menyiapkan bekalan menuju hari akhirat yang bahagia dan cemerlang. Amin Ya Rabbal ‘Alamin.

1 comment:

afey aja said...

wah artikel yang bagus... terus di tunggu artikel yang lain nya...

Share It

Related Posts with Thumbnails